SELAMAT DATANG



Kisah pahit manis hidup saya di Felda Gunung Besout, Sungkai Perak. (1981-1998).

Untuk reader yang baru sampai kalau minat elok baca dari bawah dan click Older Post. Terima Kasih.

Kata nama AKU digunakan untuk ditulis dengan lebih ikhlas dan natural.

Tuesday, December 27, 2011

Tadika Kemas

Masa umur 6 tahun aku pun masuklah ke tadika kemas. Uniform biru petak-petak. Sebab aku kawan dengan orang yang lagi tua so aku taulah jugak pelajaran-pelajaran yang akan diajar. Ramai kawan masa ni dan seingat aku dalam kelas duduk bersila je.

Monday, December 19, 2011

Ubi Kayu



Ubi kayu adalah tanaman yang masih ditanam di rumah mak aku sampailah sekarang. Pucuknya untuk dibuat sayur dan ubinya untuk direbus atau digoreng. Mak aku cakap pokok ubi yang diambik pucuknya nanti isi ubinya tak sedap.

Biasanya ubi rebus tu makan waktu petanglah, cicah dengan kelapa parut atau ikan masin.

Monday, December 12, 2011

Minum Petang

Apa yang aku ingat mak aku mesti akan menyediakan makanan dan minuman untuk waktu petang. Dah jadi macam tradisi. Lepas Asar macam tu mesti akan ada kuih dan air teh. Sampailah sekarang, mak aku tak pernah miss.

Kalau nak dibandingkan dengan kehidupan aku sekarang, aku rasa jarang sangat wife aku sediakan dan aku sendiri pun takde rasa nak minum petang. Mungkin sebab sampai rumah pun dah pukul 6 petang ke atas.

Friday, December 9, 2011

Mengaji Dan Bersilat

Bapak aku ajar aku mengaji sendiri tapi ada jugak orang yang hantar anak-anak mengaji dengan orang lain. Senarionya, lepas Maghrib adalah budak-budak berjalan beramai-ramai ke rumah orang yang mengajar mengaji itu.

Ada jugak pakcik yang bukak kelas silat. Kelasnya di waktu malam jugak tapi bukan setiap harilah. Aku ada join, tapi tak lamalah sebabnya aku dah lupa. Bapak aku tak bagi rasanya sebab dia tak suka aku keluar malam.

Thursday, December 8, 2011

Tanah Rezab

Ke tanah reserve ya? Aku pun tak pasti tapi biasanya ada tanah-tanah kosong berdekatan penempatan peneroka. Depan rumah parents aku pun ada, so berpakat-pakatlah penduduk untuk bahagi-bahagi kawasan. Ada yang tanam cempedak, tanam durian, tanam pokok jagung, pokok ubi dan macam-macamlah lagi. Daripada terbiar.

Dalam tahun 2000-an hari tu kerajaan ambik tanah tu untuk buat rumah cikgu. Sepatutnya diaorang boleh je ambik tanah tu begitu sahaja tapi penduduk semua dibayar jugaklah sedikit duit. Sayang jugak sebenarnya sebab pokok durian pun dah start berbuah, tapi bukan harta kita kan?